Destinasi Honeymoon Impian ...

Shakira berasal dari Kuala Lumpur dan berumur 23 tahun. InsyaAllah tiada aral melintang Shakira akan melangsungkan hari bahagia ijab qabul bersama tunang tersayang iaitu En. Hamdan. En. Hamdan berumur 28 tahun dan berasal dari Negeri Sembilan. Kiranya kami ni layak digelar Bride and Groom-To-Be. Tak gitu? Huhu.

Bercakap mengenai perkahwinan, pengantin baru dan nikah semestinya akan terpacul soalan mengenai bulan madu. Setakat ini kami berdua tak ada apa-apa perancangan. Mungkin rezeki selepas halal yang menentukan di mana destinasi bulan madu kami dan honeymoon package apa yang bakal kami nikmati. Hehe malu. Tapi kami pernah juga bercakap mengenai Kepulauan Bali yang terletak di negara Indonesia kerana En. Hamdan pernah menjejakkan kaki ke sana :)

Namun kalau dah rezeki, siapa boleh halang. Betul tak? Manalah tahu dengan Shakira melibatkan diri dalam contest honeymoon package "Destinasi Honeymoon Impian" yang ditaja oleh Tareeq Al Jannah dan dianjur oleh iLuvTour.com ini bakal menjadikan angan-angan kami berdua sebagai satu kenyataan depan mata? InsyaAllah diizinkan Allah dapatlah kami terbang jauh bersama honeymoon package ke Bali.


En. Hamdan pernah ke bumi majoritinya penganut Hindu ini lebih kurang lima tahun lepas. Rezeki En. Hamdan, kerana ketika itu tempat kerjanya mengadakan lawatan ke sana. Untunglah. Hehe. En. Hamdan dan semua rakan sekerjanya terbang ke sana dengan menaiki penerbangan MAS. Mereka bertolak dari KLIA pada jam 1 petang. Sesampainya di Lapangan Terbang Bali pada jam 5 petang, mereka semua disambut meriah oleh penyambut tetamu Bali serta dikalungkan bunga setiap seorang. Wahh teruja Shakira ni. Hehe.


Setelah itu, mereka di bawa menaiki bas yang telah disewa ke hotel penginapan. Terlalu banyak hotel yang terdapat di sana, namun Hotel Hard Rock Cafe, Bali yang menjadi pilihan oleh pihak pengurusan tempat kerja En. Hamdan. Menurut cerita En. Hamdan lagi, Hotel Hard Rock Cafe ini terletak di belakang bangunan yang pernah menjadi tragedi letupan bom oleh pengganas satu ketika dulu dan kini menjadi sejarah.



Untuk menghilangkan penat dan lenguh-lenguh badan ketika dalam perjalanan dari Malaysia, En. Hamdan dan rakan sekerjanya diberi layanan istimewa iaitu servis urutan di spa yang terdapat di dalam hotel tersebut. Untunglah dah penat satu badan, dapat pula spa. Betul-betul menenangkan fikiran dan masing-masing dapat mengumpul tenaga untuk perjalanan keesokan harinya.

Di hari kedua, mereka semua dibawa menaiki bas ke tempat tarian di mana tarian-tarian kebudayaan Indonesia khususnya dipersembahkan. Kata En. Hamdan, di sana mereka disajikan Tarian Legong, Tarian Kecak dan banyak lagi. Kostum sut pemakaian si penari menyerupai sesuatu ataupun binatang seperti naga. Rupa kostum dan pergerakan tarian mereka agak menyeramkan, namun itulah kekayaan yang mereka ada yang telah diwarisi turun-temurun.


Setelah itu, mereka dibawa lagi ke satu tempat iaitu tempat air mata air mandian suci. Kata En. Hamdan, sebelum mereka dibenarkan masuk, mereka semua dipakaikan satu kain yang diletakkan di atas bahu. Ada juga yang mengikatnya di pinggang. Tujuannya adalah sebagai tanda penghormatan seseorang masuk ke tempat suci. Cerita En. Hamdan, di dalam tempat suci tersebut terdapat pelbagai jenis patung Hindu. Ada juga di antara pelancong yang mandi dengan tujuan untuk menyucikan diri masing-masing. En. Hamdan dan semua rakannya cuma berlegar di setiap sudut tempat suci itu sambil cuci mata dengan kehebatan kuasa Allah dalam membentuk air mata air yang mana penganut di sana menjadikan ia sebagai tempat mandian suci.


Seperti terkandung dalam pakej yang telah ditempah, mereka dibawa makan tengahari di satu kedai makan yang terdapat disekitarnya. En. Hamdan ada juga cerita pada Shakira mengenai makanan di sana. Jangan risau katanya, kerana di Bali mereka benar-benar menitik beratkan adab halal dan haram dalam hidangan yang disajikan lebih-lebih lagi kepada pengunjung yang beragama Islam. Pecal Lele, Gado-gado, Sate antara yang terhidang buat santapan pelancong. Kalau kat Shah Alam kononnya ala-ala macam kita makan di kedai makan Ayam Penyet Wong Solo. Hehe.


Perjalanan demi perjalanan menaiki bas memang agak lama dan jauh. Namun, kebosanan pelancong dapat ditutup oleh pihak penganjur bas tersebut. Ini kerana, mereka semua dijamu dengan permainan yang pelbagai. Ada permainan teka-teki, membalas pantun, karaoke dan banyak lagi. Dengan itu, perjalanan yang jauh tidak akan dirasa, namun senyuman dibibir yang makin terukir kerana keramahan dan kepintaran penganjur bas tersebut.

Kata En. Hamdan, di sepanjang perjalanan iaitu di tepi-tepi jalan kita sebagai pelancong dapat melihat patung-patung Hindu yang dibentuk untuk santapan mata. Ada yang menyerupai sesuatu kisah, berkaitan binatang dan sebagainya. Biarpun jalanraya di sana agak sempit, namun itu telah menjadi kebiasaan penduduk di sana. Sempitnya jalanraya tidak menjadi batu penghalang buat pelancong yang benar-benar ingin mempelajari dunia selok-belok di bumi Bali.

Pada hari ketiga, tepat jam 7 pagi mereka dibawa ke satu tempat ukiran kayu. Kata En. Hamdan, sepanjang-panjang kedai yang terdapat di situ semuanya menjalankan perniagaan ukiran kayu. Pelbagai bentuk yang dihasilkan dapat menarik minat pelancong untuk membelinya sebagai kenangan ketika pulang ke tanah air sendiri.

Selepas itu, En. Hamdan dan semua rakannya di bawa melawat ke ladang kopi dan koko. Di sana bukan sekadar kopi dan koko, terdapat juga tumbuhan lain yang boleh dijadikan manfaat seperti akar kayu yang mana banyak dipromosikan seantero dunia. Dari situ, mereka semua menaiki bas pergi ke satu dataran tinggi di mana tempat mereka menjamu makan tengahari pada hari tersebut. Kata En. Hamdan, kedai makan tersebut betul-betul bersebelahan dengan gunung berapi yang baru sahaja memuntahkan larvanya. Biarpun dekat dengan gunung berapi yang aktif, suasana anginnya agak sejuk kerana kedudukan geografinya yang terletak di kawasan tinggi. Shakira nak tergelak bila En. Hamdan menggunakan tisu yang direndam dengan air panas kononnya untuk menghangatkan badan yang terlalu sejuk. Huhu.

Sebelum hari gelap, mereka dibawa pula ke ladang strawberi. Sesuai sangatlah dengan En. Hamdan yang gemarkan buah strawberi. En. Hamdan kata pengalaman makan strawberi yang dicelup coklat tidak dapat dilupakan. Hehe. Sebagai penggemar tegar strawberi, tak lengkap sekiranya En. Hamdan tak borong strawberi yang banyak pada ketika itu.


Di hari keempat dalam perjalanan ke Pulau Bali dengan menaiki bas, mereka telah melalui satu jalan yang sesak dengan monyet. En. Hamdan kata pada mulanya agak takut. Pelancong dilarang mengusik monyet tersebut kerana risau akan digigit kerana keadaannya yang agak ganas. Namun itu satu pengalaman yang manakjubkan ketika turun dari bas dan berjalan kaki dikelilingi pula dengan monyet yang banyak. Kepada pelancong wanita khususnya dilarang membawa beg tangan ketika itu, kerana ada satu pengalaman yang terjadi pada isteri bos tempat kerja En. Hamdan. Beg tangannya telah ditarik oleh salah seekor monyet dan dibawa lari ke atas pokok. Bimbang dengan barang peribadinya, pihak pengurusan di sana terpaksa menembak monyet tersebut untuk mendapatkan beg tangan itu semula.


Dalam pukul 12 tengahari, mereka singgah makan dan sesampainya di Pulau Bali atau juga dikenali Pulau Dewata En. Hamdan mengucap panjang. Katanya Pulau Bali memang cantik, tempatnya nyaman. Benarlah kata orang, Pulau Bali merupakan salah satu destinasi pelancongan yang mendapat tarikan meluas dari serata dunia. Siapa yang nak lepaskan peluang untuk berpijak di atas tanah pulau yang pernah mendapat tempat di hati pengunjung sebagai pulau tercantik di planet Bumi?


Kata En. Hamdan lagi, keindahan kehidupan flora dan faunanya turut terjaga. Landskap Pulau Bali amat cantik dan sesuai kepada jurugambar yang ghairah menyelinap setiap inci kehebatan ciptaan Allah yang Maha Kuasa. Ada juga pelancong yang menikmati turunnya matahari di waktu senja di Pantai Dreamland. Ia merupakan momen romantis, sesuai kepada pasangan yang baru bernikah :)
 


Ketika mata sibuk menikmati keindahan Pulau Bali lebih-lebih lagi pada batu yang terbentuk seperti pintu gerbang, mereka disajikan dengan durian Bali. Sedap kata En. Hamdan. Shakira nak juga boleh? Hehe. Di bahagian atas Pulau Bali terdapat juga taman bunga yang mana sesuai untuk dijadikan tempat riadah dan rekreasi bersama orang tersayang. Wahh sesuailah kalau kami dapat pergi dengan mana-mana honeymoon package yang disediakan. Berlari berkejaran di taman bunga ala-ala romantik. Haha.

Hari kelima. Kata En. Hamdan di depan Hotel Hard Rock Cafe terdapat satu pantai yang cukup indah. Selepas bersarapan, mereka menikmati kesejukan airnya bermandi-manda bersama sambil berbual dengan pelancong lain yang turut serta. Kata En. Hamdan ada pelancong dari Australia, Jerman dan banyak lagi. Tapi kata En. Hamdan , memang pelancong asing mencatatkan rekod kedatangan paling ramai ketika itu. Di pantai itu juga terdapat servis snorkeling, diving skuba, banana boat dan macam-macam lagi. Setelah puas merendamkan diri di pantai, mereka naik ke hotel dan bersiap untuk pulang.


Jangan tengok lama-lama ya. Hehe. Selepas selesai check out dari hotel, mereka terus ke Lapangan Terbang Bali pada jam 2 petang. Mereka sampai di KLIA pada jam 7 malam. Dari situ, mereka menaiki bas dan pulang ke rumah masing-masing. Kata En. Hamdan, pengalaman ke sana tidak dapat dilupakan walaupun tidak berapa puas berjalan. Hehe. Biasalah, kalau mengikut lawatan di bawah satu tempat kerja mestilah kita sebagai pekerja wajib mengikut peraturan yang telah ditetapkan. Macam tu juga En. Hamdan. Bas ke sana, ke sanalah En. Hamdan. Bas ke sini, ke sinilah juga sebaliknya. Pergerakannya seperti terbatas untuk menyelinap bumi Pulau Bali dengan lebih mendalam lagi. Ada juga terdetik di hatinya ingin bersama-sama Shakira merasai kehebatan di sana berdua. Hehe.

InsyaAllah kalau ada rezeki, sampailah kami ke sana. Shakira cemburu juga bila En. Hamdan mula membuka mulut tentang percutiannya ke sana. Cemburu sangat. Hehe bila agaknya kami dapat pergi berdua ke sana bersama honeymoon package yang disediakan? Hanya Allah yang menentukan segalanya. Moga impian kami tercapai hendaknya. Amin. Hehe.

Sumber gambar dan video : GOOGLE dan YOUTUBE

7 comments:

Haslinda Hassan Ali said...

tahniah

Farah Waheda Wahid said...

wah, bakal raja sehari, jangan lupa jemput tau...he he he... my honeymoon dulu touring Thailand...

Starniea_Ahaaw said...

gud luck shakira.. =)

Mohd Rasul said...

entry paling panjang dan lengkap wat masa ni. semoga bertuah :)

Emma said...

Bali is the best place for honeymoon :)

Sheila Salim said...

Assalamualaikum shakira! good luck yanggg. semoga bertuah dapat pergi honeymoon disanaaaaa :)

DTira said...

WAH...seronok baca entri...
singgah dan follow sini ye...
Good luck... ^^
semoga hajat tercapai.. ^_^ Amin!

jemput singgah..

http://diaristira.blogspot.com/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
All Rights Reserved : LOTS OF LOVE by SHAKIRA since June 2013